Tempat Selfie - Curug Jenggala
Spend Time With Friends – Jenggala

Curug Jenggala – Selepas pulang dari Curug Tabela kaki saya sebenernya udah pegel pegel super parah karena udah lama gak trekking kecuali kalo lagi ada simulasi kebakaran di Gedung Bidakara yang memaksa saya untuk turun dari lantai 7 kelantai 1 dengan tangga. tapi saya super penasaran sama curug curug di Purwokerto yang bikin saya nyesel kenapa gak sejak kuliah dulu dijelajahin. Kenapa baru sekaraaaaang kenapaaaaaaaa… pas saya udah stay di Jakarta lagi baru muncul tuh tempat tempat bagus yang bikin tenang. Walaupun Purwokerto sendiri udah jadi tempat yang tenang buat saya sih.

Awalnya saya penasaran sama Curug Gomblang. Tapi karena kata temen saya kejauhan jadi ada alternative yaitu Curug Jenggala, yang lagi lagi saya temukan dari Instagram. Jalan buat ke Curug Jenggala ini sama aja arahnya ke arah Baturraden hanya beda tikungan masuknya aja. Buat mencapai curug ini terbilang lebih mudah karena udah banyak papan penunjuk jalan. Sebagian warga sekitar sudah mulai memberdayakan Curug Jenggala ini jadi tujuan wisata. Jadi lebih terorganisir dan saya lumayan senang karena spengetahuan saya dikelola oleh masyarakat sekitar. Namun tetap aja soal jalan, masih jelek, dan bebatuan untuk sampai di area wisata Curug Jenggala ini. Sesampainya di area wisata ini ternyata masih harus trekking sekitar 20-25 menit buat ke curugnya. Mau dibilang udah ada trekknya juga tetep aja jalannya naik turun dan semakin mendekati curug jalannya tanah liat gitu, jadi agak licin. Jadi saya saranin jangan pakai sepatu yang bergaya gaya kalo kesini. Nah buat kalian yang males jalan, masyarakat sekitar ada yang menyewakan jasa ojeg motor sampai ke gerbang Curug Jenggala. Iyaa gerbangnya doang. Dari situ kalian masih harus jalan 10 menitan lagi buat sampai curugnya. Bisa juga sih kalian langsung sampe kedepan curug kalo kalian punya helikopter buat disewain disitu hehe (*kraaauk)

Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Pipa Air – Jenggala

Betis saya rasanya udah berotot pas sampe pintu gerbang jenggala tapi ya Namanya juga penasaran saya terusin jalan dengan sesekali berhenti untuk istirahat, sungguh kelemahan yang hakiki. Tapi saya seneng bisa nikmatin kicau burung, hamparan sawah, dan lebatnya pohon pohon yang teduh banget, bikin perjalanan menuju curug gak begitu panas.

Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Landscape
Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Masuk hutan keluar hutan
Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Lelah juga ya…

Setelah 25 menit trekking akhirnya sampe juga di Curug Jenggala dan melihat tempat foto ikoniknya yaitu papan berbentuk lope yang kalo mau foto disana harus antri. Maksimal beberapa kali foto gitu, saya lupa.

Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Lompat ya ?
Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
From Above

Ada penjaganya disana yang ngitungin udah berapa kali foto (gak bayar kok) tapi ya gentian gitu antri bareng dengan pengunjung lainnya. Akhirnya saya ngambil beberapa gambar disitu karena saya ber 6 waktu itu jadi bisa dapet lumayan banyak fotolah setelah nego jumlah orang sama mas masnya.

Belum puas foto di tempat tempat ikonik itu saya penasaran untuk turun ke bawah curug lagi buat dapetin ngerasain lebih dekat dengan Curug Jenggala karena tempat sebelumnya itu Cuma buat foto dengan latar Curug Jenggala dari atas. Bukan dari bawah. Curug Jenggala ini gak bisa buat berenang. Kecuali kalo kalian mau kepentok pentok batu sama derasnya aliran curug tersebut. Tapi kalo Cuma buat ngerasain dinginnya air curug boleh lah ngadem disitu, cipratan air curug udah kaya air cooler di dufan yang kalo ada van gede disiramin air juga gitu buat saya.

Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Curug Jenggala
Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Adem ya… – Curug Jenggala
Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Curug Jenggala
Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Curug Jenggala
Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Seperti Biasa – Curug Jenggala

Puas foto foto dan ngadem bentar saya memutuskan untuk turun lagi, berbeda dengan Curug Tabela yang lu bisa main air alias berenang di curug itu. Kalo ini emang Cuma buat foto foto tapi suasananya emang teduh dan nyegerin banget gak akan nyesel kalo kesini untuk sesekali. Tidak untuk berkali kali. Kalo kalian kesitu seminggu sekali juga gumoh kali ya. Hehe

Sepanjang perjalanan saya diselingi obrolan dan berhenti sejenak buat ambil ambil gambar disekitar. Nah mendekati pintu keluar (pintu dimana kita masuk) ada warung kecil gitu yang jualan air dan gorengan. Sunggurh ibarat oasis ditengah gunung pasir. Air dingin dan mendoan menjadi the best food ever abis saya kecapean jalan. Buat yang belum tau mendoan itu salah satu makanan khas Purwokerto yang dulu saya gak suka sampe sekarang suka banget, malah udah sampai tahap ngangenin dan kalo ke Purwokerto yang pertama saya cari biasanya mendoan hehe.

Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Friends – Jenggala
Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Jenggala Worker

Mendoan itu kalo kata ibu ibu burjo (bubur kacang ijo) deket kosan saya dulu adalah sebuah singkatan dari mendo-mendo dipangan (setengah mateng di makan) dan katanya orang Purwokerto (Banyumas dan sekitarnya) kalo makan belum pake mendoan kaya belum makan, lah kaya saya kalo makan gak pake nasi saya pikir pikir. Tapi tempenya beda, lebih tipis dan lebih enak. Setelah makan makan kecil akhirnya saya dan temen temen sampai diparkiran.

Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
Rocks
Thinktripper - Curug Jenggala, Purwokerto
See you – Jenggala Waterfall

Overall, saya suka dengan Curug Jenggala ini tapi ya lumayan butuh perjuangan buat sampai disana. Setelah rasa penasaran saya akan Curug Jenggala ini terjawab akhirnya saya pulang tapi sebelum benar benar turun dari wilayah Baturraden ada satu curug yang selewatan searah saya pulang… jadilah saya mampir kesitu sebentar buat (lagi lagi ngadem dan ambil foto) bisa tebak curug apa ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *